Keuangan

Pengertian Manajemen Biaya dan Alur Manajemen Biaya

Pengertian utama dari manajemen biaya adalah suatu sistem yang disusun secara sempurna untuk mampu mendatangkan informasi yang lengkap untuk manajemen organisasi agar bisa digunakan dalam mengidentifikasi beragam peluang dalam merencanakan strategi, menyempurnakan, dan membuat keputusan operasional terkait pengadaan dan pemanfaatan sumber daya yang dibutuhkan oleh organisasi.

Namun, banyak orang yang mengklaim bahwa manajemen biaya dan manajemen keuangan adalah hal yang sama. Padahal, proses penerapan dalam lingkungan manajemen bisnis di kedua hal tersebut jelas berbeda, baik pengertian maupun pengaplikasiannya.

Jika manajemen keuangan lebih mengarah pada bentuk pengelolaan keuangan suatu perusahaan, maka jenis manajemen ini akan lebih fokus pada sistem dalam suatu bisnis yang disusun untuk mengidentifikasi potensi, merencanakan strategi, menyempurnakan dan mengambil kebijakan operasional yang berhubungan dengan pengadaan serta pemanfaatan sumber yang dibutuhkan oleh perusahaan.

 

Alur Manajemen Biaya

 

1. Perencanaan Sumber Daya

Maksud dari perencanaan sumber daya adalah suatu upaya kepastian atas keperluan sumber daya di masa depan pada suatu perusahaan atau ruang lingkup proyek tertentu, termasuk evaluasi dan perencanaan pemanfaatan sumber daya tenaga, keuangan, manusia, dan bentuk informasi lain yang dibutuhkan dalam menyelesaikan suatu proyek.

Dengan begitu, sumber daya akan dijadikan sebagai langkah awal mengerjakan proyek. Namun, perlu diketahui bahwa sebagian besar perencanaan sumber daya akan memanfaatkan tenaga kerja manusia.

 

2. Perkiraan Biaya

Perkiraan biaya adalah suatu kegiatan memproduksi yang bisa digunakan untuk alat ukur, alat menghitung biaya, serta alat dalam menentukan harga yang berasal dari sumber daya yang diperlukan dalam ruang lingkup proyek. Proses perkiraan biaya ini biasanya akan diterapkan selama pengerjaan proyek dilakukan. Tingkat akurasi proyek pun bisa terus meningkat seiring proyek tersebut berjalan.

 

3. Penganggaran Biaya

Anggaran biaya adalah suatu proses yang diperlukan dalam menghimpun perkiraan biaya dalam menetapkan dasar biaya. Hal ini bermanfaat dalam menentukan cost baseline atas performa proyek yang terpantau dan terkendali.

 

4. Kontrol Biaya

Kontrol biaya adalah proses pemantauan biaya yang mencakup performa atas setiap pendanaan, memastikan setiap perubahan biaya sudah dilakukan dengan tepat, termasuk dalam hal baseline biaya yang bisa terus berubah. Hal tersebut menunjukkan bahwa perubahan proyek bisa merubah biaya, dan hal ini bisa diinformasikan pada pihak komisaris perusahaan.

 

Demikianlah pengertian lengkap dari manajemen biaya, jadi pada dasarnya jenis manajemen ini sangat erat kaitannya dengan bagaimana seorang manajer mampu memaksimalkan pembiayaan yang dikeluarkan oleh pihak perusahaan untuk mampu menekan biaya perusahaan dari berbagai hal yang tidak bermanfaat. Sehingga, hadirnya jenis manajemen ini diharapkan mampu meningkatkan keuntungan perusahaan.

Tapi, manajemen ini tidak bisa dilakukan dengan asal. Diperlukan keahlian khusus dalam hal akuntansi dan manajemen keuangan yang baik. Nah, untuk memudahkan Anda dalam melakukan manajemen biaya dan kegiatan akuntansi lainnya, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Jadi, tak ada alasan lagi untuk memperbaiki sistem keuangan bisnis melalui penggunaan software akuntansi. Siapkan Accurate Online dan aktifkan fitur-fitur pentingnya sesuai kebutuhan bisnis Anda. Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online gratis selama 30 hari melalui link ini.

Related posts

Laporan Keuangan yang Harus Dipersiapkan Manajer Bisnis Properti

admin

Pengertian Lengkap Manajemen Aset

admin

Mengenal Pengertian Prive dan Pengelolaannya

admin

Leave a Comment